Penyebar Wafer Berisi S!l-3t dan isi Staples sudah 10 Kali Ber4-ksi, ini M0-tif dan m0dvsnya

Aksi Ag (43) menyebar wafer berisi silet dan isi staples di Jember, Jawa Timur, ternyata sudah dilakukan 10 kali.

Namun hingga kini baru dilaporkan ada dua anak yang menjadi korban dari tindakan berbahaya tersebut.

Kini Ag yang merupakan warga Jalan Manggis, Kelurahan Jember Lor, Kecamatan Patrang, Jember, sudah ditangkap aparat Polres Jember.

“Kami berhasil mengamankan terduga yang dicurigai sebagai pelaku yang menyebarkan snack berisi benda-benda tajam,” kata Kasatreskrim Polres Jember AKP Komang Arya Wiguna, kepada Kompas.com via telepon, Selasa, Selasa (3/8/2021).

Menurut Komang, Ag bukanlah pengangguran. Dia tinggal sebatang kara di Jember Lor.

Modus masukkan silet ke wafer

Komang menjelaskan bahwa Ag membeli wafer dan membuka kemasannya.

Kemudian dia menyisipkan benda-benda tajam ke dalam wafer.

Dia merekatkan lagi bungkus wafer dengan korek api.

Ag mengaku hanya menaruh makanan itu di jalan.

“Ditaruh di jalan yang bisa diambil oleh siapapun sewaktu-waktu. Kebetulan yang mengambil anak-anak,” ujar dia.

Untuk tolak bala

Polisi juga mengungkap motif dari aksi Ag, yakni untuk tolak bala agar terhindar dari marabahaya.

“Motif sementara dari hasil pemeriksaan sekilas, pelaku sengaja membuat snack tersebut untuk menolak bala,” papar dia.

Namun demikian, polisi masih akan mendalami kasus ini.

Polisi juga masih mengumpulkan bukti-bukti untuk memperkuat fakta yang terjadi.

Sempat digigit korban

Orangtua korban, M Yasin begitu kaget dengan temuan silet dan benda tajam lain di dalam wafer yang dimakan anaknya.

Beruntung anaknya segera memuntahkan wafer itu karena terlalu keras saat dikunyah.

Setelah dicek, ternyata dia menemukan benda-benda tajam.

“Sempat digigit sama anak saya, beruntung tidak sempat ditelan,” kata Yasin.

Polisi telah menerima laporan dan menindaklanjutinya.

Sumber: kompas.com