Suami Menemukan Buku Diary Istrinya Telah Meninggal,Saat Dibaca Ia Menangis,Ternyata Selama Ini

Perpisahan memang sangat menyakitkan dan memberikan rasa sedih yang mendalam.

Namun terkadang, dari adanya perpisahan itulah seseorang bisa mendapatkan pembelajaran penting bagi kehidupnya.

Seperti kisah pria ini misalnya dilansir dari ohsembang.
mengisahkan soal istri tercintanya yang meninggal dunia.

Dimana ia menemukan buku harian yang membuatnya begitu menyesal.

Berikut kisahnya bisa disimak dibawah ini.

Baru berumur 67 hari istri saya meninggal. Dan selama 67 hari saya juga berhenti menangis atas meninggalnya istri tercinta saya. Saya tidak pandai dalam hal itu, saya merasa saya bebas.

Seperti sesuatu yang belum selesai di antara kita. Dan malam ini, saya terbangun bukan karena tangisan bayi yang sedang meminta menyusui, tapi karena kedengarannya seperti sepupu yang menangis. Allahu .. aku tidak kuat

Saya telah menikah selama lebih dari 3 tahun dan setengah dengan istri saya. Kami menikah muda. Pada awal usia saya 20, dan istri saya berusia 19.

Di awal pernikahan, semuanya terasa indah. Saya mencintai istri saya jadi saya tidak bisa menjauh darinya.

Sampai kapan ketika terjadi penggulingan, saya menangis karena dia merindukannya pada malam hari (saya bekerja di perusahaan milik keluarga, dan dia belajar di ipts di rumah).

Ke mana saja, aku akan membawanya. Hatta keluar dari minyak atau membeli atas dia akan merengek untuk mengikuti. Istri saya adalah pasangan dan jenis istrinya yang terlalu terikat. Tapi aku tidak senang, tapi aku menyukainya.

Kami sangat dekat. Selanjutnya kami senang bisa menikah. Kami mengeksplorasi semuanya bersama-sama. Saat dia sedang berlibur, aku akan membawanya kemanapun dia pergi. Istriku adalah orang yang cantik.

Saya tidak memuji dia karena dia adalah istri saya, tapi karena semua orang membicarakan hal yang sama.

Ketika saya keluar, jika istri saya dilarang maka saya memiliki mata yang kusam. Aku benar-benar terluka, tapi aku minta maaf untuk mengatakan itu, dia milikku sepanjang waktu. Setelah semua saya tahu istri saya sangat baik.

Berbicara dengan pria yang kurang. Dia selalu sempat berkenalan dengannya. Dia adalah orang yang sopan, dan segel dengan sempurna.

Dari awal pernikahan, hingga hampir setahun, saya merasa sangat senang dengan semangat tersebut. Jika demikian, saya ingin dekat dengannya 24 jam. Saat ada pekerjaan di luar, saya akan cepat sembuh dan pulang ke rumah.

Tapi kapan waktunya berlalu, tanpaku aku sadar aku sudah berubah. Tanpa hati nurani saya, roh makan hati dalam keheningan. Aku semakin jauh bersamanya.

Saya sibuk dengan alam bebas, jadi saya senang berada di luar rumah daripada di rumah bersama istri saya. Terkadang, saya mencari apa yang bisa saya keluarkan dari rumah karena saya bosan tinggal di rumah.

Selama pernikahan, saya tidak segera pergi dengan roh saya. Betapa malam dengan teman-teman lama saya. Sampai saat itu saya bergabung dengan berbagai klub dan klub motor.

Semakin banyak alasan saya ingin melihat teman dan teman. Mulai dari kesunyian, ia mulai mengeluh bahwa ia bosan sendirian. Tapi aku tidak peduli.

Terkadang dia menangis sedikit bersamaku. Tapi setiap kali dia menangis saat bertengkar atau kecewa, saya tidak pernah peduli padanya. Dia menyadari bahwa dia telah tertidur dengan air mata di pipi.

Ya, saya tahu saya suami yang buruk. Dulu aku bersamanya seperti seorang putri, lalu aku merebut semuanya. Dari suami yang lembut, saya berubah menjadi singa seperti perkelahian.

Aku akan mengabaikannya. Aku akan mengatakan kasar kasar padanya. Tanganku mulai menyentuh tubuhnya (saat itulah dia mulai dulu). Sampai kadang aku merasa seperti aku mate bersamaku.

Kita sering bertengkar. Dan kebanyakan itu berasal dari sikapnya yang terlalu cemburu. Tapi saat itulah dia tinggal. Saat dia pergi, baru kusadari.

Dia tidak cemburu tapi dia ingin aku menjadi suami yang baik. Dia menginginkan yang terbaik untuk dunia dan akhirat saya. Tuhan, aku membencinya.

Saya akui, saya benar-benar canggung. Saat keduanya keluar, dan ada seorang gadis cantik yang lewat di depan kami pastilah mataku terpesona oleh keindahan wanita itu. Tapi istriku ada di sampingku. Dan istriku sangat cantik.

Tapi aku tidak pernah menyadarinya. Bagi saya, normal bagi seorang pria untuk memiliki seorang gadis cantik. Saya tidak tahu bahwa istri saya sedih dengan sikap itu. Roh selalu mencela.

Tapi saya tidak tahu. Sampai suatu saat semangatnya belum ditegur, mungkin dia bosan dengan hal yang sama. Saya tidak tahu bersyukur. Saya tidak pernah merasa cukup tentang apa yang saya miliki. Sementara semangat sudah cukup segalanya

Sejujurnya, saya juga sangat sulit untuk mengawasi sudut pandang terlarang. Terkadang saya terlibat dengan video porno. Tapi dia tidak pernah tahu.

Sampai suatu hari dia hamil selama 3 bulan, saya adalah seorang perawat. Dia sangat sedih karena dia menderita migrain dan harus dirawat di lingkungan karena pre eklampsia.Aku khawatir tentang bayi itu. Dan inilah saat terakhir aku mendapatkannya. Aku bersumpah pada diri sendiri bahwa aku tidak akan melihat umpan iblis lagi.

Saya tidak tahu kenapa, istri saya halal untuk saya kunjungi kapanpun tapi pelacur di website itu juga yang ingin saya lihat. Sementara tubuh sang istri lebih cantik dari semua ini. Aku tercela. Saya orang berdosa

Sejak hari itu, saya melihat seorang istri pekerja keras terbangun di malam hari. Saya tahu, dia mengeluh kepada Tuhan tentang saya. Saya tahu, dia bangun untuk mendoakan kebaikan untuk saya. Hanya itu yang saya tahu saat dia pergi. Setelah dia meninggal. Lagi pula, semuanya hilang.

Minggu lalu dia meninggal, saya mengemasi barang bawaannya. Dan saya menemukan satu buku tebal. Aku mengingatkan catatan studinya. Rupanya dalam catatan penuh buku harian dia meninggal sekarat sampai hari terakhirnya sebelum mengakui bangsal untuk melahirkan.

Saya membaca semuanya Aku menangis karena air mata. Ini saatnya saya kembali ke kuburan saya, saya ingin memeluknya, saya menciumnya, saya minta maaf karena saya meminta pengampunan. Saya memiliki banyak dosa dengan dia.

“Abang, kenapa tidak lihat semuanya? Apa yang salah denganmu jika kamu mau? Mungkin saya tidak suka dengan aktor dalam video porno ini. Saya mohon maaf jika saya tidak tahu bagaimana cara kerjanya, sampai saya menemukan kepuasan dengan cara itu.

Ya Allah, kamu memberi petunjuk kepada suamiku. Saudaraku, semoga Allah melindungimu dari pandanganmu yang buruk. Semoga hatimu dan imanmu menjadi kuat. Takpe, tolong kerjakan pekerjaan rumahmu setiap malam dan di setiap sujud. “Pasangannya menatap mata wanita itu. Dia cantik. Tapi akhir yang bagus untuk nk menjadi cukup jugakk saat keluar dengan abg

Selembar kertas aku tidak peduli. Dari kecil ke kecil sebesar yang dia katakan pada semua buku itu. Saya hanya sadar bahwa saya kurang tertarik padanya selama ini. Dan ada ledakan dalam buku ini mengingatkan saya pada saat awal kehamilan.

“Saudara laki-laki! Rasaa ni bayi gerakk la! Aku emm je Mata terbuka untuk menghadapi hp. Bosan dengan dgr dia merengek, aku menggerakkan tangannya di perutnya. Tapi mata tetap menempel layar ponsel. Dan semua duka yang dia sebutkan di dalam buku ini. Kudengar dia menangis malam itu tapi aku tidak peduli. Mmg saya tidak pernah bertanya apakah dia menangis. Apa lagi yang harus ditanyakan kenapa. Allahu .. itu kekejaman saya Aku tidak peduli apa yang dia pikirkan.

Banyak yang saya baca di buku harian saya. Dia harus mengalami pre eklampsia (pemeriksaan darah tinggi selama kehamilan). Padahal zaman baru adalah tahun jagung dan ini adalah bayi pertama. Rupanya dia stres dan memikirkan saya. Selama saya tidak menyadarinya, dia akan menyembunyikan semua tulisan di fb dengan unsur buruk atau wanita seksi gmbr. Bagaimana dia ingin menonton dan membantu saya menjadi baik.

Jahat aku Saya tidak pernah memiliki wanita lain. Tapi aku merasa emosional dan emosional. Dari apa yang saya baca, dia nampaknya paranoid, memikirkan apa yang saya lihat di hp terkait wanita seksi, wanita lain, atau tidak. Saya tidak menyalahkannya. Ini semua salahku. Saya tidak pernah memikirkan perasaannya. Saya pikir semua hal sepele, semua kecil. Sementara dia menderita penderitaan besar.

Saya teringat beberapa hari sebelum dia mengaku bangsal melahirkan. Saat dia berbelanja makanan, dia bercanda. Abang, rindu kamu laa dengarkan ckp saudara “kamu tahu jalannya. Jika ada orang yang kacau, nama abg itu kuat. ” Dulu aku sangat lembut dan romantis bersamanya. Tapi aku tahu ke mana semuanya berjalan. Dia bahkan tidak mengatakan bahwa dia merindukan saya lebih dulu. Tapi aku tidak pernah peduli.

Sekarang, baiklah. Itu hanya kenangan. Kenangan tidak bisa mengembalikan apapun. Dan orang mati meninggalkan aku bersama kita. Nur amsya imani. Iras sangat berhadapan dengan roh. Setiap kali saya melihat wajah bocah surgawi ini, setiap kali wajah roh tercermin di mata. Allah .. dimana saya ingin melewati hari yang akan datang

Sungguh, aku kesepian. Dan sekarang saya hanya mengerti keheningan yang istri saya bicarakan saat saya tinggal di dekat rumah saya. Tidak apa-apa baginya untuk tidak pernah tidur, dan menungguku kembali pada tengah malam. Ternyata dia tidak bisa tidur jika aku tidak menyukainya

Aku telah kehilangan segalanya. Saya telah kehilangan istri saya yang selalu berdoa untuk kebaikan saya. Saya telah kehilangan istri saya selama penguatan saya. Abang rinduu mengendarai motor bersamamu, sayang .. mcm pertama kali menikah dulu.

Pukul 1 pagi kamu berkeliling taman. Anda ingin bercanda dengan Anda. Kembali ke laa sayangg .. abg janji tidak pernah pergi keluar dengan teman. Janji kakakku adalah 24 jam yang lalu. Janji wanita lain adalah itu. Janji saya 🙁

Menangis adalah air mata darah. Semangat tidak akan kembali. Aku tidak tahu apa yang harus dipesan banyak. Tapi ambil ceritaku sebagai pelajaran. Tolong ambil pelajaran. Jangan terlambat, Anda hanya ingin menyesalinya. Saya minta maaf Penyesalan Penyesalan.*)